DAUR HIDUP BERAGAM JENIS HEWAN

1A.  Hewan yang Mengalami Metamorfosis

Setiap  hewan  pasti  mengalami  tahap  pertum-buhanan dan perkembangan. Daur hidup dimulai saat keluar dari perut induknya hingga dewasa.  Setelah  dewasa  hewan  dapat  menghasilkan keturunan  kembali.  Namun,  daur  hidup  pada beberapa  kelompok  hewan  ternyata  berbeda-beda. Untuk lebih memahaminya, berikut ini adalah uraian  mengenai  contoh  hewan-hewan  yang mengalami  daur  hidup  yang  berbeda-beda. Ayo, pelajarilah dengan saksama.

1.    Daur Hidup Serangga

Setiap  hewan  pasti  mengalami  tahap  pertumbuhanan dan perkembangan. Daur hidup dimulai saat keluar dari perut induknya hingga dewasa. Setelah  dewasa  hewan  dapat  menghasilkan keturunan  kembali.  Namun,  daur  hidup  pada beberapa  kelompok  hewan  ternyata  berbeda-beda. Untuk lebih memahaminya, berikut ini adalah uraian  mengenai  contoh  hewan-hewan  yang mengalami  daur  hidup  yang  berbeda-beda. Ayo, pelajarilah dengan seksama.

a.    Metamorfois Sempurna

Metamorfosis adalah proses perubahan bentuk dan fungsi tubuh dari suatu makhluk hidup. Serangga  yang  mengalami  metamorfosis  sem-purna ialah serangga yang memiliki empat tahap pertumbuhan  dalam  daur  hidupnya.  Tahap metamorfosis sempurna adalah sebagai berikut.

1)   Daur Hidup Nyamuk

Jika nyamuk betina bertelur, telur nyamuk menetas menjadi jentik-jentik. Jentik-jentik berubah menjadi kepompong. Kepompong berubah bentuk menjadi nyamuk muda, dan kemudian menjadi nyamuk dewasa. Karena perubahan bentuknya mengalami tahap kepompong, maka nyamuk dikatakan mengalami metamorfosis sempurna.

daur hidup nyamuk

Pernahkah kamu memperhatikan saat nyamuk hinggap di dinding? Nyamuk ada yang hinggap menungging dan ada yang sejajar dengan dinding. Nyamuk yang hinggap menungging adalah nyamuk malaria. Jentik-jentik nyamuk malaria sejajar dengan permukaan air, sedangkan jentik-jentik nyamuk biasa menggantung di permukaan air.

perbedaan nyamuk

Gambar 4.2 Perbedaan jentik nyamuk

2)   Daur Hidup Kupu-kupu

Coba kamu perhatikan kupu-kupu yang hinggap di bunga! Ketika kupu-kupu dewasa bertelur, telurnya akan menetas menjadi larva yang berbentuk ulat, ulat menjadi kepompong dan kepompong kemudian berubah menjadi kupu-kupu dewasa. Seperti pada nyamuk, Kupu-kupu mengalami tahap kepompong sehingga dikatakan kupu-kupu melakukan metamorfosis sempurna.

 kupu-kupu

Gambar 4.3 Daur hidup kupu-kupu

 b.   Metamorfosis Tidak Sempurna

1)   Daur Hidup Kecoa

Kecoa atau lipas betina bertelur dalam jumlah banyak yang diletakkan di permukaan tanah atau pada tumpukan sampah. Telur kecoa menetas menjadi anak kecoa yang disebut nimfa. Nimfa memiliki bentuk yang mirip dengan induknya. Kemudian nimfa menjadi kecoa dewasa. Karena perubahan bentuknya tidak mengalami tahap kepompong, maka kecoa disebut mengalami metamorfosis tidak sempurna. Serangga lain yang mengalami metamorfosis tidak sempurna antara lain rayap, belalang, dan walang sangit.

kecoa

Gambar 4.4 Daur hidup kecoa

Mula-mula, telur kecoak akan menetas men jadi nimfa.  Nimfa  ialah  tahapan  tubuh  hewan  muda. Nimfa  pada  kecoak  memiliki  bentuk  tubuh yang hampir  serupa  dengan  kecoak  dewasa,  tetapi ukuran nimfa lebih kecil dan belum bersayap. Dalam perkembangannya, nimfa akan meng -alami pergan tian kulit (ekdisis) berkali-kali hingga menjadi  kecoak  dewasa.  Setelah  dewasa, kecoak  tersebut  akan  bertelur.  Telur  tersebut akan menetas. Tahapan perubahan bentuk akan terulang lagi. Tahap  petumbuhan  pada  kecoak  termasuk pada metamorfosis tidak sempurna. Kecoak tidak mengalami tahap larva dan pupa (kepompong). Tahap  metamorfosis  tidak  sempurna  adalah sebagai berikut.

 2.    Daur Hidup Katak

Katak merupakan hewan yang mengalami meta-mor fosis.  Mengapa  katak  mengalami  meta mor-fosis?  Katak  memiliki  tahap  pertumbuhan  pada katak muda yang berbeda dengan katak dewasa. Menjelang dewasa, berudu mulai tumbuh kaki dan masih berekor, serta masih hidup di air. Setelah dewasa,  kaki  katak  tumbuh  sempurna  dan  ekor pun menyusut hingga tidak memiliki ekor lagi. Pada tahap katak dewasa, katak lebih sering berada di darat dan kembali lagi ke air untuk bertelur.

katak

Gambar 4.5 Daur Hidup Katak

 B.  Hewan yang Tidak Mengalami Metamorfosis

1)   Daur Hidup Kucing

Banyak hewan dalam daur hidupnya tidak mengalami metamorfosis. Contoh, daur hidup kucing dan daur hidup ayam. Kucing betina akan melahirkan anak kucing, kemudian anak kucing tumbuh menjadi kucing dewasa. Kucing dewasa yang betina akan melahirkan anak kucing.

 kucing

Gambar 4.6 Daur Hidup Kucing

2)      Daur Hidup Unggas

Ayam adalah hewan yang berkembang biak dengan cara bertelur. Dalam telur ini, anak ayam tumbuh  hingga  siap  keluar  dari  telur  dan  dapat hidup di alam bebas. Pada awalnya ayam dewasa bertelur, jika dierami, telur-telur ayam tersebut akan menetas mengeluarkan anak ayam. Anak ayam akan tumbuh dan berkembang menjadi ayam dewasa.

 ayam

Gambar 4.7 Daur Hidup Ayam

Download Materi (Klik)

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s